Friday, December 27, 2013

Jalan-Jalan Ke Bogor (Kebun Duren - Warso Farm)

Libur cuti bersama kemarin, tadinya saya ingin mengajak Arfan jalan-jalan naik kereta api ke Bogor. Sejak lahir, Arfan memang belum pernah naik kereta api. Beberapa bulan lalu pulang kampung naik mobil. Kalau pun naik kereta, itupun kererta odong-odong yang ada di pasar malam. Rasanya pasti beda antara kereta api dengan kereta odong-odong. Kalau kereta odong-odong, dia suka banget malahan bisa sampai 5 kali putaran naik kereta odong-odong.

Dari malam sebelumnya, Bubun cari tempat wisata yang mudah di akses melalui stasiun bogor. Yang paling dekat dengan stasiun adalah Kebun Raya Bogor dan Istana Bogor, tapi saya malah tidak mau mengunjungi keduanya. Sebabnya karena saya memang tidak bisa berjalan kaki jauh, apalagi kalau harus menggendong Arfan, kaki saya pasti bakal kumat (ini bukan efek jompo, tapi cedera di pergelangan kaki memang belum pulih, hehe). Kalau perginya sama Ayndut, Bubun pasti mau mengajak Arfan keliling Kebun Raya Bogor. Berhubung Ayndut tidak libur alias masuk kerja, jadilah saya cari alternatif tempat wisata lain yang mudah di akses dari stasiun.



Pastinya saya tanya Mbah Google tempat-tempat wisata di Bogor. Selain Kebun Raya Bogor dan Istana Bogor, ada juga wahana air di Jungle Water Adventure. Nah, kalau ini tidak mungkin saya kunjungi karena Arfan takut dengan air yang banyak. Jadi, saya tanya lagi Mbah Google. Ternyata Bogor itu kaya akan wisata kuliner, apalagi di kota bogor, banyak banget tempat makan enak. Dari hasil pencarian Mbah Google, mata saya langsung tertuju pada tulisan "Warso Farm".

Warso Farm merupakan perkebunan duren milik seorang pensiunan TNI-AD bernama Soewarso Pawaka. Kurang lebih sekitar setengah dari luas keseluruhan Kebun Durian Warso seluas 8,5 ha ini ditanami bermacam jenis pohon durian yang jumlahnya sekitar 900 pohon dan terdiri dari 19 jeni dan 7 varietas unggul, yaitu Monthong, Lay, Petruk, Sunan, Si Mas, Tembaga. Dan lahan yang tersisa ditanami dengan pohon buah Naga, pohon nangka, buah jambu monyet, dan juga terdapat persawahan (Sumber : yoshiewafa)

Warso Farm berlokasi di Jalan Kyai Haji Halimi, Kampung Cihideung, Kelurahan Cipelang Kecamatan Cijeruk, Bogor. Dari hasil pencarian Mbah Google, katanya bisa menggunakan angkutan dari Ramayana. Makanya saya memilih untuk mengajak Arfan kesini.

Pas saya lagi BBM dengan kakak, ternyata dia juga mau ikut. Alhasil, saya tidak jadi naik kereta api ke Warso Farm. Akses yang diberikan yoshiewafa menuju Warso Farm adalah :

  • Melewati jalan tol Jagorawi, keluar tol Ciawi, lanjut jalan ke Sukabumi
  • Di pertigaan Caringin belok ke kanan
  • Sampai mentok pertigaan belok kanan lagi, ada sebuah tugu Durian besar

Kamis pagi (Jam 09:00), kami sekeluarga sudah siap untuk berangkat ke Bogor. Alhamdulillah cuaca cerah. Perjalanan menuju Ciawi berjalan lancar. Kemacetan hanya terjadi di beberapa titik, diantaranya lampu merah ciawi, dua jembatan di daerah Caringin (karena sedang ada perbaikan). Ternyata penujuk arah yang diatas itu lumayan jauh. Jam 12:00, akhirnya kami sampai di Kebun Warso.

Kedua patung ini ada di depan parkiran

Ternyata banyak juga orang Jakarta yang pergi kesini, terbukti dari banyaknya flat mobil B di parkiran. Malahan flat mobil F alias Bogor bisa dihitung menggunakan jari, hehe. Parkirannya juga penuh. Bau wangi duren langsung tercium ketika buka pintu mobil. Sejauh mata memandang melihat orang makan durian. Saya langsung menuju ke tempat pembelian duren. Ini kan bulan Desember, seharusnya sih emang musim duren. Sayangnya, hanya duren lokal yang sedang panen, duren monthong tidak panen. Pas saya beli, kebetulan durennya baru dateng dari kebun alias baru dipetik. Harga perkg buah duren lokal adalah Rp.40.000,00 dan harga perkg buah naga merah adalah Rp.25.000,00. Saya langsung beli juga duren untuk di bawa pulang, takutnya nanti keburu kehabisan.

Saya tidak sempat berkeliling kebun duren karena harus suapin Arfan makan. Saat saya datang, Dapoer Warso (Restoran) tutup. Jadilah tidak ada yang bisa dimakan untuk makan siang. Untungnya tadi pagi, mama sempat siapkan bekal nasi untuk Arfan, jadinya kami bersama-sama menghabiskan nasi bekal Arfan, hehe. Sebaiknya membawa bekal makan siang dari rumah ataupun sudah makan dari rumah, karena tempat makan atau restoran agak jauh (takutnya Dapoer Warso tutup). Kalau makan duren memang sebaiknya sudah makan nasi ataupun sudah terisi perutnya, karena duren agak panas di perut, kalau tidak kuat bisa sakit.

Kami hanya beli 1 buah duren untuk disantap di sana, selebihnya dibawa pulang. Ketika duren yang kami santap sudah habis, kami ingin beli 1 buah lagi untuk disantap. Ternyata duren sudah habis dan pintu gerbang sudah ditutup. Nah lho, padahal jam buka kebun duren ini dari jam 07:00 pagi sampai jam 05:00 sore, saat itu baru jam 02:00 siang. Waduh, kasian juga orang-orang di sebelah saya yang belum beli duren untuk dibawa pulang. Berarti memang harus datang pagi-pagi supaya kebagian duren, maksimal jam 12:00 harus sampai di lokasi.

Kalau memang suka duren, wajib hukumnya mengunjungi Kebun duren Warso. Meskipun saya hanya mencicipi duren lokal, tapi rasanya luar biasa manis dan legit. Rasa lelah karena perjalanan panjang alias salah akses terbayar sudah ketika mencicipi rasa manis dan legit duren lokal di Warso Farm. 


Akses ke Warso Farm lebih dekat melalui kota Bogor, jaraknya hanya sekitar 6 km. Kalau mau menggunakan angkutan umum, bisa menggunakan angkut nomor 04A trayek Ramayana-Cihideung (harus ada huruf Anya ya, karena 04 tanpa huruf A beda trayek). Turunnya dipemberhentian terakhir Cihideung, jalan kaki sedikit (50 meter) menuju Warso Farm.

Kalau menggunakan kendaraan Pribadi juga lebih dekat jika lewat kota Bogor. Kebetulan perjalanan pulang, kami mencoba lewat kota Bogor. Warso Farm juga dekat dengan Stasiun Batu Tulis. Ini petunjuk jalan dari Warso Farm Twitter (@warsofarm)

Jika ingin tetap menggunakan akses dari Sukabumi, belok kanan di pertigaan Caringin itu patokannya Kampung Malimping, dari situ tinggal lurus aja sekitar 6 km (arah ke kantor camat Cijeruk, dari kantor camat sekitar 1 km).

Setelah setengah puas makan duren (dilanjutkan di rumah saja karena kehabisan duren, hehe), kami melanjutkan perjalanan ke daerah Pajajaran. Ceritanya mau cobain beli Lapis Bogor yang terkenal itu. Namun, harapan kami sirna sudah karena antriannya panjang sekali. Saya harus menunggu 40 antrian dan itupun masuk ke kloter selanjutnya. Baby Kinar sudah gelisah, jadinya mending langsung pulang. Akhirnya malah beli asinan bogor Dewi Sri dan cemilan khas Bogor lainnya di Rest Area.

Sekian cerita perjalanan saya dan keluarga ke Bogor. Adakah tempat lain di Bogor yang mudah di akses menggunakan angkot? Saya masih penasaran mau ajak Arfan naik kereta api ke Bogor, hehe.

22 comments:

  1. Replies
    1. emberrr, Mak.

      Kalau itu duren beneran, pasti maknyos banget.

      Delete
  2. mungkin teralhir kali makan duren 1 tahun yang lalu yah wkwkwk sekarang udah gk lagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. emang kenapa ga makan duren lagi, Mas? sakitkah?

      Delete
  3. Bogor kaya akan wisata kuliner, bener banget mak.. Ini sih saya setuju :D

    Saya malah belum pernah ke Warso farm ini, cuma lewat aja :p

    yg deket dr Stasiun..
    deket banget? Taman Topi paling mak, hehe --v
    Atau ke SKI yang di Katulampa^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, kaya wisata kuliner, tapi antrian lapis bogornya ga nahan, hehe.

      nah, kayanya pernah ke taman topi waktu masih kecil. Nanti deh coba ajak Arfan kesana. SKI apa itu, Mak?

      Delete
    2. SKI apa ya kepanjangannya, lupa hehee >.<
      Aku dulu pernah sekali kesana, ini nih ada reviewnya mak..
      http://rodamemn.wordpress.com/2013/06/28/liburan-ke-ski-bogor/ :D

      Delete
    3. sudah kesana, Mak.

      Ahoy, lumayan juga ya SKI. kapan2 kesana ah :D

      Delete
  4. Fotonya kece, durennya itu loh WOW...
    Heheee...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Fotonya hasil editan supaya lebih kece, Mbak. hehe

      durennya mantabs bener, andai beneran, hehe

      Delete
  5. Aiiiih mbaa pengin banget deh durian #ngilerrr mbayangin duren2 makyus#abis baca abis nih cerita :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. mari makan duren, Mak *sodorin duren hasil beli di warso* hehe

      Delete
  6. Wah, keduluan deh kita yg di Bogor aja blm ke Warso Farm, hehe.
    Mungkin krn deket, jadi ngegampangin...bilang kapan2 pergi ke sananya :p
    Makasih share-nya, Mak. Jadi bisa ngintip duluan isi Warso Farm :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mak. Biasanya emang gitu kalo deket, aku juga belom keliling jakarta sepenuhnya. Hehe

      Tapi lapis bogor dah Nyobain dong, Mak. Hehe

      Sama2, Mak.

      Delete
  7. tnyt bogor ga cuma kebun raya ya Mak :D. ke bogor cuma tau situ aja hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mak Khurie. Banyak banget tempat yang bagus di Bogor. Tapi memang harus rajin eksplor :D

      Delete
  8. mba kalau naik kereta turunnya distasiun mana? kalau dari stasiun bogor masih jauh ga yah?

    ReplyDelete
    Replies
    1. dari kota bogor itu sekitar 6 Km.

      dari stasiun bogor naek angkot dulu ke ramayana. nanti dari ramayana ada angkot yang menuju sana, nomor 04A ramayana-cihideung

      Delete
  9. wah mantep tuh rencananya hari ini saya mau kesana

    ReplyDelete

Please kindly write your comment... Thanks in advance for comment ... wishes my blog inspire you... ^^ |

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...