Wednesday, November 6, 2013

Menemukan sang penjahit idaman - Penjahit Kebaya Slipi

Sebulan yang lalu, saya didapuk menjadi panitia konsumsi untuk pernikahan sahabat. Kalau jadi panitia begini, pastilah dibawain bahan kebaya. Langsung deh saya sibuk mencari tukang jahit baru karena saya sudah kurang cocok sama tukang jahit langganan. Selain karena pengerjaannya yang lama, kebaya terakhir yang dijahit kurang memuaskan. Saya jadi kelihatan overweight alias gendut gitu (padahal emang dasarnya gendut, hehe). 
Tuhkan gendut banget --" (meh)
Dimulailah pencarian sang penjahit idaman (lebay). Googling tapi tak menemukan tempat yang cocok. Dari sekian banyak hasil googling, semuanya mengarah ke QZM di Pasar Sunan Giri. Tapi karena waktu tidak memungkinkan jahit disana, alhasil saya tidak berani untuk ambil resiko jahit disana, takut tidak selesai (dari hasil googling, jahit di QZM perlu waktu 3 bulan. Sedangkan bahan ini harus selesai maksimal awal November, yang berarti hanya 3 minggu jahitnya). Pengin coba tempat lain di Pasar Sunan Giri (katanya pusatnya jahit kebaya modifikasi), tapi kok ya tidak ada rekomendasi lain disana. 


Saya sempat juga keliling daerah rumah, barangkali ada yang bagus. Lantas teringat sama tukang jahit batiknya mas untuk tunangan, langsung pergi kesana. Sampai disana malah tutup, coba sms, balesnya lama banget. Padahal jahitannya lumayan rapi tapi bapaknya agak bawel dan suka mengatur model (maksudnya pas kita pengen model A, dia saranin model B dan dipaksa gitu, makanya saya agak malas jahit disana, hehe).
Batiknya si mas yang masih dipaksakan dipakai :P
Setelah tak kunjung menemukan sang penjahit idaman, akhirnya saya memaksakan diri mencari tukang jahit di Pasar Slipi (meski tidak ada yang merekomendasikan, tapi nekat ajalah karena sudah mepet mendekati hari H). Ternyata tidak banyak tukang jahit di Pasar Slipi, dari sekian banyak hasil kebaya yang jadi display, akhirnya saya memilih "Abror Tailor" yang terletak didepan tangga. Kalau lihat kondisi tempatnya sih memang tidak meyakinkan, tempatnya di tengah-tengah ruangan kosong dekat tangga (naruh display aja di bawah tangga). Tapi saya tetap mencoba jahit disitu, pertama sih nanya harga lalu kasih unjuk model. Mas tukang jahitnya menyanggupi pengerjaan dalam waktu 3 minggu. Karena harus nunggu empunya tailor dateng, jadilah saya balik lagi setelah pulang kerja. Ohya, kenapa sih saya milih di Pasar Slipi bukan Pasar deket rumah atau lingkungan rumah? Karena saya lebih banyak menghabiskan waktu siang hari di wilayah ini, kalaupun ada masalah dengan jahitan, saya bisa merespon lebih cepat (gaya amirrr, hehe).

Dealnya nih :
Jahit Kebaya : 175ooo
Bordir : 200ooo
Bustier 12 tulang : 300ooo (kawatnya paling bagus "katanya")
Payet : 250ooo
Kesepakatan awalnya, bordir dan payet menunggu kebaya jadi. Mas Farid (si empunya tailor) bilangnya akan menelpon saya untuk kepastian akan bordir dan payet. Saya mempercayakan sepenuhnya ke Mas Farid, jadilah saya cuek bebek (tidak telpon ataupun sms). Saya baru bertanya ke Mas Farid 4 hari sebelum pengambilan kebaya, itupun cuma sms. Katanya kebaya belum jadi karena beliau pulang kampung, baru jadi minggu depan. Sempat takut tidak selesai, tapi coba meyakinkan diri sendiri bahwa pasti selesai tepat waktu. Akhirnya minggu depan saya dateng ke tempat Mas Farid, eh ternyata belum selesai (meh). Kata Mas Farid, dua hari lagi tapi telpon dulu karena belum selesai dibordir.

Dua hari kemudian, saya telpon dulu, katanya disuruh dateng sore. Sorenya dateng, itu kebaya lagi dipasang kancing. Karena sudah menunggu ±1jam, bilangnya sih 10 menit, tapi belum selesai juga. Akhirnya itu kebaya selesai juga dan sayangnya tidak bisa dicoba disitu (tidak ada ruang ganti, ye namanya juga bukan di kios). 

Sampai rumah langsung dong, saya coba. Bustiernya OK banget alias pas banget, dan ada tali belakang supaya bisa ditarik untuk pas badan (emang mintanya pakai tali, karena takutnya saya makin melebar, hehe). Cobain kebayanya, ternyata bagian ketiaknya sempit banget, khawatir sobek pas saya angkat tangan. Akhirnya smsin Mas Farid malem-malem, untungnya masih bisa direparasi. 

Jadilah, kebaya dan bustiernya satu hari menjelang digunakan. Meski mepet banget, tapi hasilnya OK. Saya sempet protes ke Mas Farid karena bahan bustiernya beda alias bukan bahan saya, ternyata bahan bustiernya rusak dan diganti dengan yang mirip. Overall, meski lewat dari jadwal, tapi hasilnya memuaskan banget. Setidaknya sekarang saya sudah memiliki penjahit kebaya yang bisa dijadikan langganan.

Sekian dulu ah cerita penjahitnya, besok mau coba jahit di deket rumah. (setelah menaruh bahan di Mas Farid, ternyata saya menemukan penjahit lain dekat rumah yang bisa jahit kebaya modifikasi.).


Ini kebaya hasil jahit di mas Farid.

30 comments:

  1. langsing mak....klo dibandingkan dengan foto diatas lebih kece yang kebaya ini, warnanya juga pas deh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih, Mak *blushing*

      Iya, kebaya yang diatas itu modelnya ada lipatan plus ga pake bustier. Jadilah gede banget --".

      Delete
  2. waah bagus hasilnya, mak :)
    udah lama banget sy ga pake kebaya. masih muat ga yaa :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, untung bagus. Kalo ga, masih hunting lagi setelah ini (masih ada bahan belum dijahit).

      Hayoo dicoba, Mak. Pasti masih muat ^^

      Delete
  3. iya.. bagus kebayanya mak.. saya terakhir jahit kebaya buat nikahan.. hihi.. jadi kepikiran pengen buat lagi deh :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lha saya malah seringnya beli jadi, Mak. Jahit itu cuma beberapa kali dan kebanyakan selalu ga pas badan *efek diomelin mama kalo terlalu pas* hehe.
      Nah, kebetulan masih ada bahan kebaya, jadinya mo bikin lagi. Hehe

      Delete
  4. wah,keren memang mak,,beda hasilnya hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Emang beda banget. Beda harga juga sih. Hehe

      Delete
  5. hai haiiii...salam kenal maaak....aduuuh, aku juga cinta kebaya dan paling happy kalau bisa dapet penjahit yang pas...berhubung tinggal di rawamangun, dapatlah kami di pasar Sunan Giri :D...mantap dan cantik hasilnya, walaupun lumayan juga ya maak ngejaitnya hehehe....cheers....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai juga, Mak. Salam kenal ya.
      Jahit dimana di Sunan giri? QZM kah? Atau ada rekomendasi lain? kemarin sempat lihat disana tapi masih ragu dengan jarak.hehe.

      Iya, Mak. Yang lumayan itu bustiernya sih, tapi kalau udeh punya bustier warna natural, kayanya tinggal cari padupadan yang pas aja. Hehe

      Delete
  6. hadeuhh sampai segitunya bu cari tukang jahit ckckck :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha. Namanya juga emak2, Mas.

      Sama halnya kaya si mas cari spare part komputer atau cari kode2 CSS gitu. Hehe *Perbandingan yg salah*

      Delete
  7. Dengan berkebaya tambah cantik
    Isteri saya juga sering dapat bahan kebaya sehingga harus mencari penjahit sendiri. Untungnya punya langganan

    Dengan bangga saya mengundang sahabat untuk mengikuti kontes unggulan di BlogCamp. Salah satu hadiahnya adalah voucher menerbitkan buku. Silahkan cek http://abdulcholik.com/2013/11/01/kontes-unggulanproyek-monumental-tahun-2014/

    Salam hangat dari Surabaya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih, Pakde *berasa dipuji*. Hehe.

      Iya, memang wanita Indonesia makin cantik dan anggun ketika pakai kebaya, Pakde.

      Saya jadi tim support aja, Pakde. Belom Pede ikut proyeknya, :). Semoga sukses acaranya, Pakde ^^

      Delete
  8. menjahit kebaya harus hati2 ya, mbak.... kalau penjahitnya nggak biasa jahit hasilnya pasti mengecewakan.....

    btw ... tolong diajari cara buat Related post spt diatas, makasih atas berbagi ilmu nya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, jahit kebaya juga cocok2an. Kalau ga cocok, akhirnya malah ga anggun. hehe.

      Nanti aku buatin ya, mbak

      Delete
  9. cakep mbak photonya :)..
    lia juga jarang gunain kebaya.. kalo jadi panitia biasanya sewa aja.. hhhehe.. sama salonnya langsung dijahit jelujur gitu pinggirnya supaya ngepas ke badan ...
    sekarang udah banyak jenis kebaya ya.. jadi banyak pilihan...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih, Mak *blushing*

      Pengennya sih sewa krna waktu mempet tapi ntar empunya acara bisa tersinggung kalo bahannya ga dijahit, hehe.

      Iya, macemnya

      Delete
    2. Iya mbak..
      kalo udah dikasi gak dijahit pastinya gak enak sama yang punya hajatan... ^_^

      Delete
    3. Iya, betul banget, Mak

      Nah, jadinya meski bahan gratisan, jahitnya kudu maksimal, hehe *maksa*

      Delete
  10. Kebayanya keren :) Saya juga kadang suka bingung nyari penjahit, kalo mau jahit baju.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih, Mak.
      Iya, cari penjahit itu susah2 gampang. Sekalinya cocok, kadang pindah lokasi. Hehe

      Delete
  11. keren mbak kebayanya, tambah anggun dengan baju kebaya tersebut, iya saya juga sering kendala klo cari penjahit yang sesuai dengan selera saya

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih, Mak.

      iya, nyari penjahit sudah seperti nyari suami. *eh*. Hehe

      Delete
  12. canntiiikkkk

    jilbabnya diturunin hehehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku emang cantik. haha *minta dikeplak*

      Engga, Mbak. Iku kan sebelum aku pake jilbab. :p

      Delete
  13. enak ya Mak bs nemuin penjahit idaman. Sy pengen tp blm dpt jg :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mak. Itupun maksa nyari kalau ga dicari, ga dapet2, hehe

      Hayoo, dicari, Mak :)

      Delete
  14. terakhir jahit kebaya, salah yeuh..padahal bahan kebayanya lumayan mahal.. sampe sekarang jadi trauma aku jahit ebaya-kebayaan.. akhirnya memilih pake dress gamis buat kondangan.. dan mulai galau kalau dikasih kebaya seragaman.... hiyaaaaaah,,,, jd dimana lagi mak penjahit dkt rumah setelah mas Farid? hihihihihihihi sapa tau cocok ^^

    ReplyDelete
  15. Aku malah jadi pengen jahit kebaya terus, Mak. Cuma malas cari bahan kebayannya, hehe.

    Deket rumah sih ada, cuma ga bisa model aneh alias cuma bisa kebaya standar, Hehe.

    Ini juga mau coba lagi di penjahit baru, ada yang deket rumah dan penjahitnya cewek, tapi belom dapet bahan

    ReplyDelete

Please kindly write your comment... Thanks in advance for comment ... wishes my blog inspire you... ^^ |

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...